Minggu , 27 November 2022
Home / LANDAK / Kunker di Desa Bengkawe Cornelis Berikan Penyuluhan Penanganan Stunting

Kunker di Desa Bengkawe Cornelis Berikan Penyuluhan Penanganan Stunting

Anggota DPR RI Komisi II, Badan Anggaran dan Tim pengawas DPR RI Bidang Pengawasan Perbatasan Fraksi PDI Perjuangan Dapil Kalimantan Barat 1 Drs. Cornelis, M.H

 

KALIMANTAN TODAY, LANDAK – Anggota DPR RI Komisi II, Badan Anggaran dan Tim pengawas DPR RI Bidang Pengawasan Perbatasan Fraksi PDI Perjuangan Dapil Kalimantan Barat 1 Drs. Cornelis, M.H Bersama Dengan Ketua Komisi 1 DPRD Provinsi Kalimantan Barat Fraksi PDI Perjuangan Angeline Fremalco, S.H memberikan penyuluhan tentang penanganan stunting di Desa Bangkawe Kecamatan Menjalin dalam rangka Reses Anggota DPRD Provinsi Kalimantan Barat, Jumat (28-01-2022).

Turut hadir dalam acara ini Camat Menjalin, Kapolsek Menjalin, Dandim Menjalin, Kepala Puskesmas Menjalin, Kepala Desa Bangkawe beserta jajarannya, PKK Kecamatan Menjalin, Kader posyandu dan para undangan lainya.

Dalam kesempatan ini Drs. Cornelis, M.H menyampaikan bahwa Kenapa kita harus berbicara stunting dan penanganannya. dikarenakan Stunting adalah masalah kurang gizi kronis yang disebabkan oleh kurangnya asupan gizi dalam waktu yang cukup lama, sehingga mengakibatkan gangguan pertumbuhan pada anak yakni tinggi badan anak lebih rendah atau pendek (kerdil) dari standar usianya.

“Maka dari itu kami diminta oleh ketua umum partai Ibu Megawati Soekarnoputri untuk membantu pemerintahan memberikan penyuluhan bukan sosialisasi. Karena Penyuluhan itu ada definisinya yaitu kita merubah, merubah pikiran, merubah kebiasaan lama dan mengikuti apa yang telah disampaikan oleh pemerintah supaya di ikuti. Kalau sosialisasi itu tidak mengikat, mau di ikuti boleh, tidak di ikuti juga tidak apa-apa dan tidak ada resiko. Tetapi pada hari ini kita penyuluhan, kalau kita tidak menurutinya resikonya pada anak-anak kita yang bisa mengakibatkan stunting,” ujar Cornelis.

Lebih lanjut Cornelis mengatakan Salah satu fokus pemerintah saat ini adalah pencegahan stunting. Upaya ini bertujuan agar anak-anak Indonesia dapat tumbuh dan berkembang secara optimal dan maksimal, dengan disertai kemampuan emosional, sosial, dan fisik yang siap untuk belajar, serta mampu berinovasi dan berkompetisi di tingkat global.

“Terdapat tiga hal yang harus diperhatikan dalam pencegahan stunting, yaitu perbaikan terhadap pola makan, pola asuh, serta perbaikan sanitasi dan akses air bersih. Jadi anak-anak ini, mulai dalam kandungan itu harus diurus, berikan makanan yang Bergizi agar perkembangannya dari janin sampai lahir sehat, dan terlebih tidak Stunting,” ucap Cornelis.

Memang dari dalam kandungan itu lah kita mulai meningkatkan kualitas, mutu dari anak, Sambung Cornelis, oleh karena itu diberikan pemahaman, diberikan penyuluhan, supaya setelah ini yang telah hadir disini bisa mengikuti atau menerapkan apa yang telah di sampikan.

“Oleh karena itu, tolong anak-anak itu diberikan makanan tambahan, tidak hanya pada satu jenis makanan saja. Selain itu ibu-ibu jangan malas membaca untuk mengetahui apa-apa makanan yang bergizi tinggi yang dibutuhkan perkembangan anak-anak sekarang ini, kerena melalui internet kita gampang untuk mengetahui apa jenis-jenis makanan yang bergizi tinggi.

Cornelis mengingatkan meskipun banyak makanan tambahan untuk anak-anak, jangan lupa memberikan Asi. Karena ASI mengandung zat antibodi pembentuk kekebalan tubuh yang bisa membantunya melawan bakteri dan virus.

“Jadi, bayi yang diberi ASI berisiko lebih kecil untuk terserang penyakit, seperti diare, asma, alergi, infeksi telinga, infeksi saluran pernapasan, konstipasi, sindrom kematian bayi mendadak, dan meningitis. Sekali lagi saya mengingatkan Makanan bergizi itu bukan setiap hari mengkonsumsi daging saja, bukan harus makan yang aneh-aneh, cukup mengkonsumsi sayur-sayuran, buah-buahan, ikan, telur atau pun makanan yang bergizi lainya itu boleh dimakan,” tutup Cornelis. (*)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

Buka Porprov Kalbar Cabor Karate, Karolin : Mental Atlet Harus Kuat

  KALIMANTAN TODAY, KUBU RAYA – Ketua Umum Federasi Olahraga Karate-Do Indonesia (FORKI) Provinsi Kalimantan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *