Sabtu , 22 Januari 2022
Home / HUKUM / Majelis Hakim PN Sanggau Vonis Bebas Jan Purdi Rajagukguk

Majelis Hakim PN Sanggau Vonis Bebas Jan Purdi Rajagukguk

Foto–Jan Purdy Rajagukguk didampingi pengacaranya, Sinar Bintang Aritonang (kanan) saat jumpa pers, Minggu (5/12/2021).

 

KALIMANTAN TODAY, SANGGAU. Setelah melalui proses persidangan yang cukup panjang, Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Sanggau akhirnya memvonis bebas terdakwa Jan Purdy Rajagukguk, Kamis (2/12/2021).

“Klien saya Jan Purdy Rajagikguk berdasarkan putusan Pengadilan yang dibacakan Kamis kemarin, tidak terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindakpidana pencemaran nama baik seperti yang dituduhkan Sutek Pamulih,” kata Pengacara Jan Purdy Rajagukguk, Sinar Bintang Aritonang saat menggelar konfrensi pers dihadapan sejumlah wartawan, Minggu (5/12/2021).

Menurut Aritonang sapaan akrabnya, kejelian hakim dalam melihat perkara ini secara jernih hingga memutus bebas kliennya patut diapresiasi.

“Saya melihat majelis hakim yang ada di PN Sanggai ini bekerja sangat profesional dan memiliki hati nurani yang sangat bagus sehingga memutus bebas klien saya dari segala dakwaan Jaksa Penuntut Umum,” ujar Arotonang.

Dengan diputus bebasnya Jan Purdy Rajagukguk, Aritonang berharap kliennya yang kedua bernama Petrus Sujono juga dibebaskan dari tuntutan.

“Yang jadi suatu kebingungan atas kasus ini, seharusnya karena inikan (dakwaan) 311 ayat 1 junto 55 ayat (1) ke 1, kalau demikian maka konsepnya ini adalah ‘deelneming’ atau turut serta berarti dia harus menentukan 55 atau 56, tapi disini sudah dinyatakan 55, dia harus mengkonstruksikan siapa yang menjadi ‘dadernya (pelaku), mededaderschap, siapa yang menjadi junflehennya, dan medeplichtigheid, tapi dalam sidang Rajagukguk dia diterdakwakan sendiri, awalnya saya bingung, jadi yang turut sertanya mana? Dadernya siapa? Tapi itulaj yang terjado dan sidangnya sudah kita ikuti,” ungkapnya.

Dalam perjalananan perkara ini, ternyata displitsing.

“Kenapa sampai displitsing karena kekurangan saksi. Artinya peristiwa hukum dalam hal apabila ditemukan alat bukti dan alat bukti permulaannya cukup, berarti telah terjadi tindak pidana. Terjadinya tindak pidana ini tidak ada yang menyaksikan, maka itu displitsing. Artinya, siapa yang melakukan tindak pidana itu salahsatunya dimahkotai atau jadi saksi mahkota tapi dengan catatan tidak dihukum, tapi yang bikin saya makin bingung, kenapa faktanya Petrus Sujono di P21kan, bukan saksi mahkota, yang menjadi pertanyaan splitsingnya mana?,” pungkasnya.

Aritonang optimis, kasus yang dihadapi kliennya Petrus Sujono akan sama dengan kasus yang dialami Jan Purdy Rajagukguk.

“Saya yakin karena majelis hakim di PN Sanggau ini bekerja profesional dan independen, harapan saya klien saya Petrus Sujono juga diputus bebas,” pungkasnya. (Ram)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

Anggota TRC Hanya Digaji Rp 600 Ribu Perbulan Tanpa Jaminan Kesehatan, Siron: Terbentur Aturan Daaerah

  KALIMANTAN TODAY, SANGGAU. Tim Reaksi Cepat (TRC) dibawah Komando Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *