Rabu , 27 Oktober 2021
Home / NEWS / Naftali Bennet, Perdana Menteri Baru Israel

Naftali Bennet, Perdana Menteri Baru Israel

Naftali Bennett.(Menahem Kahana / Pool Photo)

 

KALIMANTAN TODAY – Naftali Bennett merupakan Perdana Menteri Israel yang baru. Dia dilantik pada Minggu menggantikan Benjamin Netanyahu, yang telah menjabat selama 12 tahun. Parlemen Israel atau dikenal dengan nama Knesset melakukan pemungutan suara pemerintah baru yang mengantarkan Bennet duduk di kursi tertinggi pemerintahan Israel itu.

Bennet adalah seorang Yahudi religius yang menghasilkan jutaan dolar di sektor teknologi. Dia mendukung gerakan pemukiman yang tinggal di pinggiran kota Tel Aviv. Bennet juga mantan sekutu Benjamin Netanyahu yang telah bermitra dengan partai-partai sayap kiri dan tengah untuk mengakhiri kekuasaannya selama 12 tahun.

Partainya yang ultranasionalis, Yamina hanya memenangkan tujuh kursi di Knesset yang beranggotakan 120 orang dalam pemilihan Maret lalu — pemungutan suara keempat dalam dua tahun. Siapa Naftali Bennet? Berikut ulasannya seperti dikutip dari AP, Senin (14/6).

Bennett telah lama memposisikan dirinya di sebelah kanan Netanyahu. Tetapi dia sangat dibatasi oleh koalisinya yang memiliki suara mayoritas, sementara partainya hanya memiliki sedikit kursi di parlemen dan mencakup partai-partai dari kanan, kiri dan tengah.

Dia menentang kemerdekaan Palestina dan sangat mendukung permukiman Yahudi di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem timur, yang dipandang Palestina dan sebagian besar masyarakat internasional sebagai hambatan utama bagi perdamaian.

Bennett dengan keras mengkritik Netanyahu setelah sepakat memperlambat pembangunan pemukiman di bawah tekanan dari Presiden Barack Obama, yang mencoba dan gagal menghidupkan kembali proses perdamaian di awal masa jabatan pertamanya.

Bennet sempat menjabat sebagai kepala dewan pemukim Tepi Barat, Yesha, sebelum memasuki Knesset pada 2013. Bennett kemudian menjabat sebagai menteri kabinet urusan diaspora, pendidikan dan pertahanan di pemerintahan yang dipimpin Netanyahu.

“Dia adalah pemimpin sayap kanan, garis keras keamanan, tetapi pada saat yang sama sangat pragmatis,” kata Yohanan Plesner, kepala Institut Demokrasi Israel, yang telah mengenal Bennett selama beberapa dekade dan bertugas bersamanya di militer.

Persaingan dengan Netanyahu

Ayah empat anak berusia 49 tahun memiliki hubungan yang tegang selama bertahun-tahun dengan Netanyahu.

Bennett menjabat sebagai kepala staf Netanyahu selama dua tahun, tetapi mereka berpisah setelah perselisihan misterius yang media Israel sebut terkait dengan istri Netanyahu, Sara, yang memiliki pengaruh besar atas lingkaran dalam suaminya.

Bennett berkampanye sebagai pendukung sayap kanan menjelang pemilihan Maret dan menandatangani janji di TV nasional yang mengatakan dia tidak akan pernah membiarkan Yair Lapid, seorang sentris dan saingan utama Netanyahu, menjadi perdana menteri.

Namun saat Netanyahu tidak dapat membentuk koalisi dengan kursi mayoritas, Bennett setuju untuk menjabat sebagai perdana menteri selama dua tahun sebelum menyerahkan kekuasaan kepada Lapid, arsitek koalisi baru.

Pendukung Netanyahu mencap Bennett sebagai pengkhianat, menuduhnya menipu pemilih. Bennett telah membela keputusannya sebagai langkah pragmatis yang bertujuan untuk menyatukan negara dan menghindari pemilihan putaran kelima.

Bukan politikus seumur hidup

Bennett, ayah empat anak dan seorang Yahudi Ortodoks modern ini kerap memakai kippa, kopiah yang dikenakan oleh orang-orang Yahudi yang taat. Dia tinggal di pinggiran kota Tel Aviv yang mewah di Raanana.

Bennett memulai kehidupan dengan orang tuanya yang lahir di Amerika di Haifa, kemudian berpindah-pindah bersama keluarganya antara Amerika Utara dan Israel, mengikuti dinas militer, sekolah hukum, dan sektor swasta. Secara keseluruhan, dia adalah persona yang  modern, religius, dan nasionalis.

Setelah bertugas di unit komando elit Sayeret Matkal, Bennett melanjutkan ke fakultas hukum di Universitas Ibrani. Pada 1999, Bennet ikut mendirikan Cyota, sebuah perusahaan perangkat lunak anti-penipuan yang dijual pada tahun 2005 ke RSA Security yang berbasis di AS seharga USD 145 juta.

Bennett mengatakan pengalaman pahit perang Israel 2006 melawan kelompok militan Lebanon, Hizbullah mendorongnya ke politik. Perang selama sebulan berakhir dengan tidak meyakinkan, dan kepemimpinan militer dan politik Israel pada saat itu secara luas dikritik karena ceroboh dalam kampanye.

Bennett mewakili generasi ketiga pemimpin Israel, setelah para pendiri negara dan generasi Netanyahu, yang tumbuh dewasa selama tahun-tahun awal negara yang tegang yang ditandai dengan perang berulang dengan negara-negara Arab.

“Dia Israel 3.0,” tulis Anshel Pfeffer, kolumnis untuk surat kabar Haaretz yang berhaluan kiri Israel, dalam profil Bennett baru-baru ini.

“Seorang nasionalis Yahudi tetapi tidak terlalu dogmatis. Sedikit religius, tapi tentu saja tidak taat. Seorang pria militer yang lebih menyukai kenyamanan kehidupan perkotaan sipil dan pengusaha teknologi tinggi yang tidak ingin menghasilkan jutaan lagi. Seorang pendukung Tanah Besar Israel tetapi bukan pemukim. Dan dia mungkin juga bukan politikus seumur hidup.” (Sumber: merdeka.com)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

Sekda Bengkayang Minta Satgas Terpadu segera Inventarisasi Aset PTPN XIII

  KALIMANTAN TODAY, BENGKAYANG – Salah satu target kerja Bupati dan Wakil Bupati Bengkayang seperti …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *